Merantau di Britania Raya

dsc04794Resci Anggrita (Eci) – A wife and a mom of one daughter. Easily excited person. Lived in Egham, UK 2012 – 2016 to accompany my husband pursuing his PhD in Royal Holloway University of London.

Adaptasi tinggal di Egham, Britania Raya

Egham merupakan salah satu kota bagian dari Runnymede Council, yakni kota kecil yang ada di bagian South East-nya London. Kota kecil yang sepi ini juga dilalui oleh arus sungai the famous River Thames. Egham itu kota yang sepi, jauh dari keramaian layaknya London. Untuk yang ingin mecari ketenangan, banyak yang memilih Egham untuk dijadikan tempat tinggal. Yang bekerja di London pun rela menempuh jarak yang cukup jauh (kurang lebih 40 menit ke Central London dengan kereta). Dan bahkan, banyak juga yang memilih untuk menghabiskan masa tua di Egham; karena selain mahasiswa Royal Holloway, mayoritas penduduk di Egham adalah yang sudah sepuh.

10615505_10204407864775407_1543472584104387018_n

Eci bersama Ega dan Qaireen

Royal Holloway ini bagian dari university of London, terletak di kota Egham 31 km dari pusat kota London. Terdiri atas tiga Fakultas dan 20 Departement. Salah satu departemen nya itu adalah Department Earth of Sciences. Geology ada di bawah departemen tersebut dan menjadi salah satu jurusan favorit di Royal Holloway. Setiap tahunnya akan ada satu mahasiswa program master yang dikirim dari Teknik Geologi ITB. Mayoritas di Royal Holloway memang ada di jurusan GeologI dengan Program Master. Suami Eci kebetulan tinggal satu-satunya yang menjalani Phd di sini, dua seniornya sudah kembali mengabdi di almamater mereka.

Sama halnya dengan para perantau dari luar UK, hal yang sangat saya senangi adalah fasilitas umum yang rapih, bersih, dan gratis. Playground for kids jadi hiburan bagi saya dan anak saya, karena anak saya umurnya masih dibawah tiga tahun, jadi belum sekolah. Sehingga hari-hari weekdays sering sekali dihabiskan di playground, library atau yaa di rumah saja. Di library biasanya ikut kids activity seperti rhyme time bernyanyi bersama atau sekedar storytelling oleh pustakawan.

egham-main-street

Main Street Egham yang selalu sepi dan tenang di hari biasa

Tentang Egham dan Apartemen Hunting

Biaya sewa rumah dan transportasi di Egham yang cukup mahal untuk ukuran mahasiswa. Tapi Alhamdulillah tercover tiap bulannya. dengan menyiasati kami selalu makan masakan rumah alias mengurangi jajan di weekdays. Jalan-jalan dan jajannya dirapel di akhir pekan.

Di Egham tidak ada supermarket atau butcher yang khusus menyediakan produk halal. Kita bisa mendapatkan daging, ayam dan produk halal lainnya di kota sebelah, Slough, yang banyak komunitas muslim disana, ataupun belanja online dari supermarket tertentu. Kalau untuk bumbu dapur, rempah, produk Asia yang  jarang dijual di supermarket pada umumnya bisa di beli di Oriental Store di Egham atau di Tuesday Market di kampus RHUL. Tempe, kecap manis, mie instan, saus sambal, ikan teri, dan sereh semua ada di sini, jadi tidak perlu jauh jauh ke London.

Dari 2012 di UK, Eci dan suami gak pusing cari rumah, karena sudah ada temen temen Indonesia yang bantu mencarikan. Dikarenakan budget sewa rumah yang kurang bersahabat untuk para mahasiswa yang membawa serta keluarga, jadi kami tinggal di sharing house sesama orang Indonesia. Egham ini salah satu kota mahal dalam hal property, padahal tidak ada apa-apanya tapi mungkin karena deket Windsor (rumahnya bu Ratu ), atau demand-nya banyak untuk mahasiswa pendatang. Lebih dari setengah uang beasiswa kami tersedot untuk sewa rumah. Belum lagi karena kita bukan permanent residence disini, ada beberapa House Agent yang mengharuskan kita membayar full 6 bulan sewa didepan. Mahal banget dong klo dibandingin sama kota lain di UK kayak Birmingham atau Cardiff. Uang sewa satu kamar sharing house di Egham bisa buat sewa flat atau rumah dengan dua kamar di Birmingham.

magna-carta-800th-anniversary-main-street

Annual Magna Charta event di Egham High Street

Dari 2012-pertengahan 2015 kita tinggalnya di Egham, deket banget dengan Train Station. Pertengahan 2015- sekarang kita pindah ke Englefield Green, lebih deket ke kampus, dan agak lebih murah karena jauh dari pusat kota Egham.

Pengalaman nyari rumah yang sekarang ditempatin punya cerita tersendiri. Karena banyak house agent yang menolak. Karena tau suamiku tidak hanya sendiri, tapi akan bawa istri dan anak. Intinya mereka mau menyewakan satu kamar untuk satu orang . Tapi untungnya di akhir akhir ada satu House Agent yang bersedia menerima satu kamar diisi dengen tiga orang, pegawainya udah kasian liat kita ditolak tolakin agent house karena punya toddler.

181401

Thames River yang melewati Egham

Tiap tahun ganti personil yang Master. Seru !!! kayak rumah kost deh,mau ke WC cepet cepetan. Keseruan lainnya ya homesick agak terobati lah ya, banyak temen ngobrol. Semua teman Indonesia sudah dianggap seperti saudara.

Pengalaman Melahirkan

Eci dari pertama hamil udah di UK, periksanya di puskesmas (Health Centre) di deket rumah. Misalnya bulan ini ke GP,bulan depan cek hamilnya ke bidan di Health centre yang sama. Dan dua kali USG ke Rumah Sakit waktu hamil 4bulan dan 7 bulan. Dari semasa hamil dan melahirkan tidak ada uang sepeserpun dikeluarkan, dari kontrol rutin bulanan, vitamin, injeksi, biaya melahirkan semuanya ditanggung pemerintah . Seinget saya, hanya membayar uang cetak USG dua kali, masing masing 3 pounds untuk sekali cetak foto usg. Sebenernya biaya cetak juga tidak diwajibkan, hanya karena ini pengalaman pertama hamil buat kenang-kenangan.

Di luar rencana kita, yang awalnya direncanakan melahirkan dirumah sakit . Gak disangka proses pembukaannya relatif  cepat. Waktu itu usia kandungan 37 weeks 6 days (besoknya emang sudah due date lahiran dan first wedding anniversary kami) si Qaireen sudah gak sabar mau keluar. Karena sudah masuk ke tahap emergency, maka saya dan suami memutuskan untuk menelpon 911 dan bidan. Satu unit Ambulance pun datang ke apartemen dengan 1 senior paramedic serta satu trainee paramedic. Pas datang, mereka memeriksa posisi bayi sudah crowning, sehingga diputuskan lebih aman menunggu di rumah daripada melahirkan di jalan. Dengan sabar, si bapak Paramedic ngebimbing kapan harus push. Selama proses persalinan, saya ditemani oleh si mbak trainee sambil menghirup Entonox dengan tujuan agar lebih rileks. Dan Alhamdulillah it works, dua kali ngeden saja. Si anak lahir jam tiga sore waktu setempat. Setengah jam kemudian, midwife tiba untuk cek kondisi aku dan bayi.

Walaupun tidak melahirkan di rumah sakit, ternyata hari kedua setelah melahirkan, saya dan Qai nginep juga dirumah sakit. Karena Qaireen agak kuning (jaundice), dan ASI saya masih belum banyak. Empat hari tiga malam kami menginap di rumah sakit, dan suami saya hanya boleh menemani dari pagi hingga jam 21 malem. Selebihnya saya survive berdua Qai. Tapi Alhamdulillah gak perlu sampai masuk incubator, dan hanya rawat jalan sampai Qai berumur dua bulanan harus cek darah ke rumah sakit setiap minggunya. Dan selama kami stay di rumah sakit pun, kita tidak perli bayar sama sekali baik biaya rawat inap maupun obat, injeksi dsb.

Komunitas Indonesia di Egham

Orang Indonesia di Egham sering banget kumpul-kumpul (selain karena di rumah sharing house dengan orang Indonesia ) tahun 2015 memang mahasiswa Indonesia-nya lagi banyak dan kompak banget. Mereka aktif di group LINE. Kalo ngumpul biasanya pada maen Play station (haha), nonton bareng, maen kartu, dan terakhir juga sempet badminton rutin setiap Jumat.

badminton

Kalau cuaca sedang hangat dan anak anak pada rajin, pada belanja bareng terus BBQ-an deh di rumah. Tahun 2016, mahasiswanya lebih sedikit, selain itu halaman belakang rumah kami kurang mumpuni untuk BBQ party, jadi sudah tidak pernah lagi kumpul-kumpul BBQan. Selain sama mahasiswa, kami juga jalan bareng keluarga Indonesia lain, ada yang tinggal di kota sebelah tepatnya Virginia Water.

14669018467111

Dan kenalan pun jadi bertambah serta membuka lapangan pekerjaan baru buat Eci. Eci sempet beberapa kali terima orderan jualan gorengan dan bumbu masak jadi. Alhamdulillah, banyak teman banyak rezeki 😀

dsc05690

Kumpul-kumpul dengan teman Indonesia sebelum Ramadan

festival-jajanan-indonesia-london

Festival jajanan indonesia event yang diselenggarakan PPI London

piknik-di-saville-garden

Piknik besama mbak pinkan dan keluarga (mamarantau London)

Dan Juni 2016 adalah summer terakhir kami di UK, ini. Dari pengalaman merantau disini, banyak hal yang didapat, salah satunya keluarga tak hanya sebatas hubungan darah, ketika jauh dari tanah air teman baik juga merupakan rezeki yang tak terhingga nilai.

 —-

Advertisements

One thought on “Merantau di Britania Raya

  1. claraBerkelana says:

    Wowww sama dong aku juga lulusan RHUL tp dah lama taun 2004. Hihihi waktu jaman aku org Indo nya cmn 3, salah satunya Ahmad Fuadi yg nulis Negeri 5 Menara.

    Dulu tinggal di residence Highfield, trus kerja di bioskop yg di Staines. Jadi kadang kalo bis lama suka jalan kaki dari rumah ke station baru naik kereta. wuaaah jadi kangen nih sama Egham ❤

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s