Merantau di Chiba

mitaMita Rangkuti – A proud Indonesian living in Chiba with her husband and her son. They are living their life in wanderlust, open to new adventure and opportunity.

KELUARGA MERANTAU

Merantau di Chiba bukanlah kisah perantauan yang pertama bagi keluarga kami. Kami sudah terbiasa hidup merantau sedari awal pernikahan kami ketika kami tengah mengenyam pendidikan lanjut di Singapura. Tuntas dari Singapura, suami saya mendapat pekerjaan yang membawa kami sekeluarga melanjutkan perantauan kami di Chiba.

bangunan

Memiliki pengalaman merantau sebelumnya tidak serta merta membuat kami menjadi 100% ahli. Tentu selalu saja ada hal-hal baru yang menuntut kita terus beradaptasi dan berkembang. Faktor yang paling terasa signifikan bagi saya adalah cuaca, selain juga tentu saja orang-orang dan budayanya. Saya merasa sangat terbantu dengan bermacam informasi yang tersedia di berbagai media saat ini. Oleh karena itu, saya juga akan mencoba berbagi informasi yang saya punya, semoga dapat membantu atau setidaknya menambah wawasan.

TENTANG CHIBA

Chiba merupakan provinsi yang masih masuk ke dalam wilayah Kanto. Chiba berbatasan dengan Tokyo dan Saitama pada bagian barat dan Ibaraki pada bagian utara. Sebagian besar dari wilayah Chiba terletak di dalam Semenanjung Boso, hanya sedikit wilayah Chiba Utara yang terletak di bagian Narita. Begitu pula sebaliknya, seluruh Semenanjung Boso pun masuk ke dalam wilayah Chiba. Dengan begitu, Chiba sangat identik dengan Semenanjung Boso karena dapat dikatakan keduanya merupakan sesuatu yang kurang lebih sama. Hal itu pula yang menyebabkan Chiba dikelilingi oleh perairan, baik Teluk Tokyo di bagian barat maupun Samudera Pasifik di bagian selatan dan timur. Oleh karena itu, tidak heran bila ada banyak sekali pelabuhan dan pantai di Chiba.

chiba-prefecture-91581

Chiba

Secara demografis, Chiba cukup dibanjiri oleh penduduk manula. Dengan begitu, terdapat kesan bahwa kehidupan di Chiba, terutama kehidupan malamnya, tidak segegap gempita kehidupan tetangga sekitarnya, seperti Tokyo dan Yokohama. Bahkan di kota Chiba, pusat perbelanjaan tutup pada pukul 8 malam di Hari Minggu. Efek lain dari banyaknya penduduk manula adalah menjamurnya panti jompo, pusat kebugaran, dokter gigi, klinik dan salon. Hal menarik lainnya terkait dengan itu adalah kendaraan unik khas manula, yang disebut “Town Cart”, seringkali dijumpai di Chiba. Kendaraan tersebut bermesin seperti motor, tetapi memiliki empat roda serta tempat duduk yang extra lebar dan nyaman untuk menyokong aktivitas para manula dalam bermobilisasi. Kendaraan tersebut bahkan dapat digunakan di dalam pusat perbelanjaan dan kereta. Selain dapat digunakan oleh manula, kendaraan unik tersebut juga dapat digunakan oleh orang berkebutuhan khusus.

image1

Kendaraan Manula “town cart”

Salah satu aktivitas yang digemari para manula tersebut selain berkeliling adalah bercocok tanam. Masih banyaknya lahan kosong, terutama di daerah yang jauh dari kota, membuat kegiatan tersebut mungkin dilakukan. Tanaman yang ditanam berbeda-beda mengikuti musim. Hasil panennya kemudian dikonsumsi sendiri atau dibagikan ke sanak kerabat bila tidak dijual. Kegiatan bercocok tanam tersebut biasanya dilakukan di pekarangan sendiri atau lahan umum.

image2

Lahan bercocoktanam

KEHIDUPAN DI CHIBA

Salah satu keuntungan hidup di Chiba sebagai tetangga Tokyo, yang merupakan ibukota Jepang, adalah tersedianya fasilitas yang cukup memadai dengan biaya hidup yang relatif lebih rendah. Selain itu, akses ke tujuan wisata dan tempat hiburan di Tokyo juga relatif mudah. Begitu pula dengan berbagai acara yang sering diadakan di Tokyo, baik kegiatan KBRI dan komunitas Indonesia, maupun event dan festival internasional, juga cukup terjangkau dari Chiba. Keuntungan lainnya yang sangat terasa adalah keberadaan Bandara Narita di Chiba yang memudahkan akses mobilisasi ke dalam dan luar Jepang. Bandara Haneda juga cukup mudah dijangkau dengan adanya Aqua Line, membuat tersedianya lebih banyak pilihan akses dari dan keluar Chiba.

Bila ada keuntungan tentu ada pula kerugian, walaupun menurut saya sejauh ini belum ada yang terlalu signifikan. Menurut saya pribadi, kerugian yang terasa adalah Chiba lebih sepi bila dibandingkan dengan kota besar tetangganya, yakni Tokyo dan Yokohama. Namun, mungkin hal ini tidak masalah bagi orang-orang yang tidak menyukai keramaian dan lebih menyukai keadaan yang tenang jauh dari hingar-bingar. Selain itu, bila dibandingkan dengan kedua kota besar yang saya sebutkan tadi, orang-orang di sini lebih sedikit yang bisa berbahasa inggris, terutama para manula. Masalahnya, di Chiba banyak sekali para manula yang tidak familiar dengan bahasa inggris sehingga kita harus berupaya extra dalam berbahasa jepang. Hal lainnya adalah keberadaan toko indonesia dan produk halal yang juga tidak sebanyak di Tokyo. Walau demikian, hal ini dapat disiasati dengan delivery, baik melalui telepon maupun secara online, yang saat ini sudah cukup banyak tersedia.

TRANSPORTASI UMUM

Kereta

Kereta masih menjadi salah satu transportasi andalan di Jepang dengan tarif yang cukup terjangkau, tidak terkecuali Chiba. Terdapat beberapa perusahaan jalur kereta di Chiba, tetapi yang paling mendominasi adalah Japan Railway atau yang lebih dikenal dengan JR. Terdapat dua jalur utama di bagian selatan, yaitu jalur Sotobo yang menyusuri ruas pantai tepi timur dan jalur Uchibo yang menyusuri ruas pantai tepi barat. Sementara itu di sisi utara, terdapat tiga jalur yang cukup penting, yaitu jalur Narita yang menghubungkan Kota Chiba dengan Bandara Narita, serta jalur Sobu dan Keiyo yang menghubungkan Kota Chiba dengan Tokyo. Selain JR, terdapat pula perusahaan lain yang menyediakan berbagai jalur kereta di Chiba, seperti Keisei dan Kominato.

img_3622

Peta Jalur Kereta di Chiba

Umumnya, terdapat dua jenis kereta, yakni local dan rapid. Kereta local berhenti di seluruh stasiun, sedangkan kereta rapid tidak demikian. Selain itu, di jalur tertentu adakalanya tersedia gerbong khusus untuk reserved seat. Gerbong tersebut memiliki layout tempat duduk seperti shinkansen dan diperlukan biaya tambahan untuk dapat duduk di gerbong tersebut. Selain kereta umum, terdapat pula kereta express yang melewati wilayah Chiba, di antaranya adalah Narita Express, Wakashio dan Sazanami. Kereta tersebut sangat cepat dan hanya berhenti di stasiun tertentu. Di Chiba, Narita Express atau dikenal juga dengan N’EX, hanya berhenti di stasiun Chiba, Yotsukaido, Sakura, and Narita. Itupun hanya pada saat rush hours saja karena untuk selebihnya, kebanyakan N’EX tidak berhenti di antara Bandara Narita dan Tokyo.

Sementara itu, Wakashio dan Sazanami merupakan kereta express penghubung antara Tokyo dengan bagian selatan Semenanjung Boso. Wakashio menghubungkan Tokyo dengan Awakamogawa di sisi timur menggunakan jalur Sotobo, sedangkan Sazanami menghubungkan Tokyo dengan Kimitsu di sisi barat mengunakan jalur Uchibo.

img_3624

Narita Express

Bus

Walaupun menjadi andalan utama, tidak semua bagian Chiba terjangkau oleh kereta. Oleh karena itu, ada kalanya dibutuhkan transportasi lain. Transportasi yang menjadi andalan selanjutnya adalah bus, mengingat tarifnya yang juga masih terjangkau. Yang perlu diperhatikan terkait dengan operasi bus adalah jadwal. Umumnya frekuensi bus tidak terlalu banyak, terlebih lagi di daerah-daerah terpencil. Bahkan, ada bus dengan jadwal hanya hitungan jari dalam sehari.

Di Chiba, terdapat beberapa perusahaan yang mengoperasikan bus lokal maupun ekspres, seperti Chiba Chuo, Kominato dan Keisei. Bus lokal umumnya mengakomodasi rute-rute yang tidak terjangkau oleh kereta, baik pemukiman maupun public place seperti Rumah Sakit, pusat perbelanjaan, tempat tujuan wisata dan sebagainya. Bus lokal biasanya dapat berhenti di setiap halte dalam rute yang dilewati. Selain bus lokal, terdapat pula bus ekspres yang biasanya hanya menghubungkan beberapa lokasi, seperti Airport Limousine Bus, Willer Express dan Narita Kuko Kotsu. Bus ekspres tersebut memiliki rute dengan tujuan di antaranya Bandara Narita, Tokyo dan Bandara Haneda. Umumnya, tarif bus ekspres relatif lebih mahal bila dibandingkan dengan menggunakan kereta atau bus lokal. Namun, bus ekspres memang memberikan kemudahan dan kenyamanan lebih mengingat penumpang hanya tinggal duduk manis sampai tujuan tanpa harus berganti-ganti kendaraan. Hal tersebut tentu dapat menjadi nilai tambah, terutama bagi manula, penumpang dengan banyak bawaan, maupun para penumpang yang berpergian dalam rombongan.

img_3724

Airport Limousine Bus

Taksi

Tarif yang tinggi membuat taksi tidak menjadi pilihan utama dalam berpergian. Untuk jarak yang sama, tarif taksi bisa berkali-kali lipat bila dibandingkan dengan transportasi yang lain. Dapat dikatakan, taksi merupakan transportasi darurat. Misalnya, dalam keadaan ketika tidak ada transportasi lain yang menjangkau tempat tujuan atau pada saat genting yang tidak terelakan, seperti ketika telat atau harus secepatnya pergi ke Rumah Sakit. Namun selain dalam keadaan-keadaan genting tersebut, penggunaan taksi mungkin juga dapat dipertimbangan dalam situasi lain, seperti ketika membawa barang bawaan yang banyak atau berpergian bersama orang penting.

HAL SEPUTAR ANAK

Seperti yang telah saya sebutkan sebelumnya, fasilitas di Chiba cukup memadai, begitu pula dengan berbagai sarana dan pra-sarana yang terkait dengan kebutuhan anak. Di sini hampir setiap taman dilengkapi dengan fasilitas bermain anak, walaupun hanya se-simple sebuah perosotan atau tempat panjat-panjatan. Terlebih lagi taman-taman yang berukuran besar, umumnya terdapat tempat permainan anak yang lebih kompleks. Biasanya pula di dalam satu neighbourhood tidak hanya terdapat satu taman bermain. Di sekitar tempat tinggal saya contohnya, terdapat setidaknya enam taman bermain dengan jarak berdekatan, dari yang berukuran sangat kecil hingga sangat besar.

Di public area seperti bandara, tempat perbelanjaan dan klinik pun sering kali tersedia tempat bermain anak. Kalau tempatnya tidak terlalu besar pun, mereka berupaya untuk menyediakan pojokan kecil yang dilengkapi dengan beberapa mainan dan buku. Begitu pula dengan nursery room, hampir selalu tersedia di public area sehingga kita tidak perlu cemas bila perlu menyusui atau mengganti popok si kecil. Bila tidak tersedia nursery room khusus, biasanya aktivitas tersebut dapat dilakukan di toilet untuk orang berkebutuhan khusus. Toilet tersebut umumnya dapat ditemui di stasiun dan tempat-tempat keramaian, seperti taman dan pusat perbelanjaan, selama tempat tersebut tidak terlalu terpencil.

mita4

Tempat Bermain Anak di Salah Satu Klinik Chiba

KESEHATAN

Pemerintah Jepang sangat mempedulikan kesehatan penduduknya, tidak terkecuali para pendatang atau orang asing yang dikenal dengan istilah gaijin. Seluruh anggota tidak terlepas dari anjuran medical checkup, tidak terkecuali anak. Saya sebut anjuran karena sebenarnya medical checkup ini tidak wajib, tetapi sangat disarankan. Umumnya medical checkup ini untuk dewasa hanya sekali saja atau dalam beberapa kasus bisa lebih dari sekali dalam setahun. Dalam medical checkup dewasa terdapat tes mata, tes darah, tes urin dan sebagainya yang mana akan cukup mahal bila kita lakukan sendiri di rumah sakit walau dengan asuransi sekalipun sehingga sayang untuk dilewatkan.

Sementara itu untuk anak-anak, pemeriksaan kesehatan dan perkembangan anak dilakukan pada usia-usia tertentu, seperti pemeriksaan pada usia 1.5 tahun, 2 tahun dan sebagainya. Pada pemeriksaan tersebut para orang tua diberi penataran tentang pola asuh anak dan hal-hal terkait perkembangan anak, dalam bahasa jepang tentunya. Orang tua juga diwawancara mengenai perkembangan dan aktivitas anak sehari-hari. Terdapat pula pemeriksaan gigi anak disertai dengan konsultasi mengenai kondisi gigi anak.

KEBERSIHAN DAN TATA CARA PEMBUANGAN SAMPAH

Jepang memang terkenal sebagai negara yang teratur dan disiplin, terutama masalah kebersihan. Hampir semua tempat sampah yang tersedia di tempat umum terbagi dalam beberapa kategori, tidak terkecuali di Chiba. Di tempat umum seperti stasiun dan pusat perbelanjaan, biasanya kategori tersebut terbagi atas bottles, cans, PET bottles, newspapers-magazines dan others. Sementara itu, di beberapa tempat seperti taman terbuka, tempat sampah yang tersedia mungkin tidak sekomprehensif itu, tapi setidaknya terdiri dari dua kategori, yakni recyclable dan combustible. Di sini jarang sekali single bin yang tersedia, kalaupun ada hanya tersedia di toilet wanita. Itupun fungsinya dikhususkan hanya untuk membuang sampah terkait kewanitaan, yang tidak dapat di-flush layaknya tissue toilet degradable.

image3

Tempat sampah di stasiun

Tata cara pembuangan sampah domestik atau sampah rumah tangga pun tidak kalah rumitnya dengan di tempat umum. Di Chiba, terdapat lima kategori sampah rumah tangga, yakni combustible, incombustible, hazardous, recyclable, dan bulky items. Masing-masing kategori tersebut memiliki jadwal pembuangan yang berbeda dengan penanganan yang berbeda pula.

Yang unik, penarikan biaya pembuangan sampah di sini dilakukan via pembelian kantong plastik sampah alih-alih melalui iuran. Dengan begitu, semakin banyak sampah yang perlu dibuang, semakin banyak pula biaya yang diperlukan seiring dengan banyaknya kantong plastik sampah yang diperlukan. Kantong plastik tersebut dapat dibeli di hampir semua toko, dari toko kecil hingga pusat perbelanjaan besar. Namun, pemerintah memberikan sokongan persediaan kantong plastik sampah bagi bayi dan manula, mengingat adanya penggunaan popok dan hal-hal terkait lainnya yang dapat menambah beban pembuangan sampah. Kantong plastik sampah tersebut diberikan setahun sekali dalam jumlah yang cukup banyak.

Terdapat dua jenis kantong plastik sampah, yaitu untuk sampah combustible dan incombustible. Sementara itu, sampah hazardous, recyclable dan bulky items tidak membutuhkan kantong plastik sampah khusus. Sampah hazardous dan recyclable cloth cukup menggunakan kantong plastik bening biasa. Sementara itu, recyclable paper seperti newspapers, magazines dan cardboard cukup diikat dengan tali, tanpa memerlukan kantong plastik. Begitu pula dengan recyclable bottles, cans dan PET bottles, tidak memerlukan kantong plastik dan cukup dimasukkan langsung ke dalam wadah yang disediakan pada saat jadwal pembuangan. Glass bottles dipisahkan sesuai warna, wadah putih untuk uncolored bottles, wadah coklat untuk brown bottles, sedangkan wadah hitam untuk other bottles. Untuk cans tersedia wadah biru, sementara untuk PET bottles tersedia jaring-jaring hijau. Lain halnya dengan kategori sebelumnya, untuk pembuangan bulky items, kita harus melakukan pengajuan khusus. Pengajuan tersebut dapat dilakukan baik via telepon maupun secara online. Bulky items tersebut kemudian akan diangkut setelah kita membayar biaya pembuangannya. Selain itu, kita juga dapat membawa sendiri bulky items tersebut ke tempat pembuangan terdekat dan melakukan pembayaran di sana secara langsung.

KOMUNITAS INDONESIA

PPI (Persatuan Pelajar Indonesia) Chiba
Walaupun tentu masih kalah bila dibandingkan dengan Tokyo, Chiba termasuk daerah yang cukup banyak orang Indonesia-nya, yang sebagian besar juga merupakan mahasiswa. Dengan begitu, PPI Chiba dapat terbilang cukup aktif mengadakan berbagai kegiatan. PPI Chiba memiliki website dan FB page yang aktif. Kegiatan yang diadakan oleh PPI Chiba di antaranya adalah welcome party, sports day, academic forum, perayaan kemerdekaan, buka puasa bersama, dan berbagai acara kumpul-kumpul lainnya. Dari acara-acara tersebut, beberapa di antaranya terbuka untuk umum, baik untuk WNI lainnya maupun WNA, yakni seperti perayaan kemerdekaan dan buka puasa bersama. Kegiatan-kegiatan tersebut umumnya diadakan di seputar lingkungan Universitas Chiba, terutama di sekitar asrama, walaupun ada pula yang diadakan di tempat lain.

tempat-sholat

Suasana 17an di Chiba 😀

PMC (Pengajian Muslimah Chiba)
PMC memiliki agenda pengajian yang diadakan setiap bulannya. Selain pengajian, PMC juga memiliki kegiatan-kegiatan lain, seperti kelas tahsin dan acara buka puasa bersama. Biasanya kegiatan-kegiatan tersebut dipusatkan di Masjid Nishi-Chiba. Setelah menyewa selama bertahun-tahun, baru-baru ini Masjid Nishi-Chiba telah lunas terbeli dan telah sepenuhnya menjadi milik umat.

PRODUK DAN RESTORAN HALAL

Selain tempat diadakaannya berbagai kegiatan, di Masjid Nishi-Chiba juga terdapat NAHA (Nippon Asia Halal Association) yang menyediakan berbagai produk halal. Tidak hanya di Masjid Nishi-Chiba, produk halal juga dapat ditemukan di beberapa pusat perbelanjaan, seperti Gyomu Supa, Kaldi, dan Aeon. Di beberapa tempat seperti Bandara Narita dan Shisui Premium Outlet, juga dapat ditemukan restoran halal. Selain restoran halal, Bandara Narita dan Shisui Premium Outlet juga menyediakan tempat sholat.

image5

Tempat Sholat Shisui Premium Outlet

TUJUAN WISATA

Tokyo Disney Resort
Walau terkenal dengan sebutan Tokyo Disney Resort, tempat hiburan ini sebenarnya masih terletak di wilayah Chiba. Menjadi tujuan wisata yang sangat diminati di Jepang, Tokyo Disney Resort diserbu oleh tidak hanya pengunjung dari Jepang, tetapi juga pengunjung dari mancanegara. Tak ayal, Tokyo Disney Resort hampir selalu penuh setiap saat dibanjiri oleh pengunjung yang membeludak. Terdapat dua macam theme park di Tokyo Disney Resort, yakni Tokyo Disneyland dan Tokyo DisneySea. Keduanya menyuguhkan berbagai wahana dan atraksi yang spektakuler sehingga dapat menyedot antusiasme dari segala umur. Selain theme park, terdapat pula pusat perbelanjaan Ikspiari dan berbagai hotel di Tokyo Disney Resort. Di dalam Ikspiari terdapat toko souvenir yang menyediakan berbagai merchandise Disney. Begitu pula dengan Bon Voyage, toko souvenir yang berada di luar theme park, terletak di sebelah Ikspiari. Dengan begitu, para pengunjung yang tidak masuk ke dalam theme park juga tetap dapat merasakan atmosfer Disney sambil berbelanja.

mita3

Cinderella Castle

Kamogawa Seaworld
Terletak di Semenanjung Boso bagian selatan, Kamogawa Seaworld memiliki atraksi andalan berupa Pertunjukan Paus Pembunuh. Tentu tidak hanya Pertunjukkan Paus Pembunuh, Kamogawa Seaworld juga memiliki tiga atraksi lainnya yakni Pertunjukan Beluga, Pertunjukan Lumba-Lumba dan Pertunjukan Singa Laut. Kamogawa Seaworld memang merupakan Seaworld yang terbilang cukup lengkap di area Boso. Selain terdapat bermacam koleksi ikan yang menarik, terdapat pula berbagai satwa lainnya, seperti walrus, penguin dan beberapa jenis burung. Kamogawa Seaworld juga menyuguhkan berbagai aktivitas edukatif. Pengunjung tidak hanya dapat berinteraksi dengan satwa, tetapi juga dapat memberi makan, berenang bersama, hingga mencicipi pekerjaan sehari-hari animal trainers.

image6

Pertunjukan Paus Pembunuh

Tokyo German Village
Tokyo German Village merupakan taman hiburan dengan nuansa Jerman yang terletak di tengah Semenanjung Boso. Terdapat banyak aktivitas yang bisa dilakukan di sini, dari berperahu hingga bermain panahan. Selain terdapat berbagai wahana, terdapat juga bermacam aktivitas edukatif, seperti kegiatan memasak, memanen, hingga berinteraksi dengan berbagai satwa. Pengunjung juga dapat menikmati pemandangan yang asri dengan berbagai bunga yang berbeda setiap musimnya.

image7

Taman Hiburan Bernuansa Jerman

Chiba City Folk Museum (Chiba Castle)
Chiba City Folk Museum atau yang dikenal dengan Chiba Castle ini merupakan pemugaran dari bangunan lama Chiba Castle yang direkonstruksi mengikuti model kastil Jepang tradisional. Bangunan putih klasik jepang ini berlokasi hanya beberapa stasiun dari Stasiun Chiba. Oleh karena itu, tempat ini cukup ideal bagi mereka yang hanya memiliki waktu singkat dalam kunjungannya ke Chiba. Pada musim-musim tertentu seperti saat hanami, Chiba Castle cukup ramai didatangi pengunjung. Pada saat itu, terdapat berbagai stand yang menjual makanan, barang-barang tradisional, dan stand permainan tradisional. Biasanya terdapat pula pertunjukan yang tidak hanya menampilkan musik tradisional jepang, tetapi juga menampilkan musik western.

Naritasan
Naritasan merupakan tujuan wisata yang cukup digemari di Chiba. Berlokasi sangat dekat dengan Bandara Narita membuatnya sering didatangi oleh pengunjung yang hanya singgah sebentar di Jepang. Selain kuil, lorong toko-toko tradisional menuju kuil merupakan daya tarik yang sangat besar bagi pengunjung. Terdapat berbagai makanan dan barang-barang tradisional dengan harga yang cukup terjangkau. Selain toko tradisional, terdapat juga berbagai restoran dan cafe di seputar Naritasan. Kalaupun tidak untuk mengunjungi kuil, para pengunjung bisa datang untuk sekedar bersantai di cafe-cafe tersebut.

narita-san-4

Suasana Kuil

Nokogiriyama
Seperti halnya Kamogawa Seaworld, Nokogiriyama juga terletak di bagian selatan Semenanjung Boso. Namun, keduanya terletak di sisi yang berseberangan. Kamogawa Seaworld menghadap ke Samudera Pasifik, sedangkan Nokogiriyama menghadap ke Teluk Tokyo. Dengan menyuguhkan relief pegunungan, Nokogiriyama memberikan pemandangan alam yang cukup mengagumkan. Terlebih lagi dengan adanya ropeway, yang dapat mengakomodasi pengunjung untuk naik ke bagian puncak dengan menggunakan kendaraan berupa cable car. Selain pemandangan alam, terdapat pula kuil dan patung Buddha yang menjadi ikon Nokogiriyama.

img_3740

Pemandangan dari Ropeway

816663_2282

Selain tempat yang telah diceritakan, masih banyak lagi tempat-tempat menarik yang dapat dikunjungi di Chiba, seperti Mother Farm, Yoro Keikoku, Tateyama dan sebagainya. Masing-masing tempat memiliki keunggulan yang berbeda-beda dan sayang untuk dilewatkan. Jalan-jalan di Chiba memang tidak ada habisnya, semoga ada waktu untuk berkeliling sebanyak-banyaknya.

 —-

All images are courtesy of Mita and family – other used images are linked to its original source.

Instagram: mitarangkuti

Advertisements

4 thoughts on “Merantau di Chiba

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s