Merantau di Berlin

Afifah Shihab – Ibu dari 2 anak perempuan dan sekarang menetap di Berlin, Jerman. Bukan tipe ibu penyabar dan kreatif, tapi belajar setiap hari untuk lebih baik.

Pertama kali saya datang ke Berlin, Jerman 6,5 tahun (2010) yang lalu karena ikut suami yang bekerja sebagai Engineer di bidang konstruksi automotif.  Awal datang, penyesuaian yang sulit selain cuaca yang dingin adalah bahasa. Bahasa Jerman termasuk bahasa yang sulit mulai dari Pronunciation apalagi Gramatik. Di Jerman, mengikuti kursus bahasa Jerman menjadi program Integrasi Republik Jerman bagi pendatang yang akan bermukim di sini.

WhatsApp Image 2017-07-05 at 14.56.50

Untuk mendapatkan visa tinggal bersama keluarga, saya harus mengikuti sertifikasi ujian A1 di Goethe Institute Jakarta. Sesampainya di Berlin, melanjutkan sampai B1 sebagai program integrasi. Sekarang ini saya baru saja menyelesaikan ujian B2 setelah sebelumnya vakum melahirkan dan mengurus dua anak selama 3,5 tahun. Biaya yang dibayarkan untuk mengikuti kursus bahasa sampai tingkat B1 waktu itu dibiayai setengahnya oleh Badan Imigrasi.  Masih ingat waktu itu masih takut untuk ke supermarket atau ke dokter sendiri, karena takut tidak mengerti bahasa mereka dan tidak bisa berkomunikasi.  Karena beberapa pengalaman pertama saya, beberapa orang Jerman entah karena enggan atau apa, tidak mau menggunakan bahasa Inggris. Dan first impression saya waktu itu orang Jerman agak dingin dan kurang begitu ramah dengan pendatang.

Pengalaman melahirkan

Ibu hamil memeriksa kandungannya di klinik dokter kandungan, untuk melahirkan mendaftar di RS lain sesuai pilihan. Selain itu, ibu yang akan melahirkan mendapatkan bidan khusus yang akan datang kerumah untuk memeriksa kesehatan ibu dan bayi mulai dari sebelum melahirkan sampai pasca melahirkan.

Waktu itu pengalaman yang bikin agak kaget karena waktu itu bayangan saya, yang ganti popok di hari hari pertama di RS adalah suster, tapi ternyata semua dikerjakan ibu atau ayahnya sendiri, jadi biasanya di sebelah kamar inap tersedia kamar khusus yang menyediakan perlengkapan bayi lengkap mulai dari popok ganti, baju, jumper, popok kain, tisu basah, dll. Awalnya ngerasa repot dan masih sakit. tapi justru itu yang membuat kita sebagai orangtua baru jadi percaya diri dan kuat untuk mengurus bayi sendiri mulai dari mengganti popok sampai mengukur temperatur bayi.  Bukan hanya itu, makan pagi pun kita harus ambil sendiri di kafetaria RS, jadi waktu itu ke kafetaria yang letaknya di lantai yang sama sambil dorong bayi, makan pagi pun ditemani bayi karena memang para suami tidak boleh menginap di RS.

By the way, di sini, selimut dan bantal diwanti-wanti agar tidak dipakai untuk bayi. mereka sangat memperhatikan keselamatan bayi ketika tidur, karena bisa tertutup selimut/bantal. Sebagai gantinya, mereka memakai schlafsack (kantung tidur). Di RS umum seperti tempat saya melahirkan kantung tidur ini diberikan secara percuma dari awal bayi dilahirkan.

Kantung tidur (schlafsack) pengganti selimut

Mencari berbagai informasi tentang mengasuh bayi di Berlin, bagaimana merawat kesehatan bayi dll saya dapatkan secara gratis dari berbagai tempat; mulai dari flyer, situs online, majalah-majalah gratis yang ada di klinik, apotek, hingga  ke sentra keluarga tempat bertemunya komunitas keluarga. Sayangnya memang semua dalam bahasa Jerman. Selain itu, kita juga bisa bertanya dengan bidan yang datang ke rumah. Tugas utama bidan yang datang ke rumah adalah memeriksa kondisi ibu dan bayi, dan beberapa kali mengajarkan ibu cara memandikan bayi, membersihkan bekas tali pusar, mengajarkan cara menyusui, memberi obat jika ada luka menyusui, dan sebagainya. Bidan biasanya datang selama 2 minggu sampai 1 bulan, tergantung kebutuhan, tapi biasanya setelah 1 bulan ibu-ibu sudah ahli mengurus anaknya 😉

WhatsApp Image 2017-07-05 at 14.526.50.jpg

Selain bidan, yang membuat saya juga terkesan adalah badan sosial keluarga di Jerman yang sangat memperhatikan kesejahteraan keluarga. Waktu itu ada pekerja sosial yang datang, memberikan informasi, misalnya, daftar dokter anak yang ada di daerah sekitar, jadwal imunisasi, daftar daycare, memberikan informasi terkait administrasi kelahiran anak dst. Selain itu juga menanyakan kondisi psikologis ibu dan anak dan bersedia menjawab segala pertanyaan tentang anak di Berlin (misalnya tempat bermain indoor atau grup bermain PEKIP )

54005021012514744029

PEKiP-kurs is a Parent-Child Program for parents and their children in their first year.

Senam Pasca Melahirkan

Setelah kelahiran, saya mengikuti senam pasca kelahiran yang dianjurkan oleh dokter. Biayanya ditanggung oleh asuransi jika diambil selama bayi nya masih dibawah 9 bulan. Senamnya membawa bayi tentunya di suatu ruangan sentra keluarga, tenang dan lebih banyak diatas matras. Senam yang berfungsi untuk  menguatkan rahim kembali. Di sentra keluarga ini juga terdapat program lain seperti Pekip, yaitu grup bermain ibu dan anak yang dipandu oleh guru. Sambil bernyanyi, bermain dan berkenalan sesama ibu atau ayah.

Senam pasca melahirkan (Ruckbildung Gymnastik)

Komunitas Indonesia di Berlin

Sebagai ibu kota Jerman di mana KBRI bertempat, Berlin memiliki penduduk Indonesia yang sangat banyak diantara kota kota lain. Di Berlin ada mesjid komunitas Indonesia yang disebut juga IWKZ.eV. Masjidnya masih berbentuk rumah belum seperti bangunan masjid. Di sini adalah salah satu tempat paling mudah dan cepat mencari komunitas bagi para muslim ☺. Bagi para mahasiswa Ada juga PPI dan KMKI (komunitas katolik). Di bulan Ramadhan, masjid Indonesia dan KBRI mengadakan acara buka puasa bersama setiap minggunya.

Selain itu, KBRI juga sering mengadakan acara festival budaya , baik itu di aula KBRI atau di tempat umum seperti Mall atau di taman kota misalnya di salah satu Taman Garten der Welt yaitu taman yang memuat area dengan arsitektur berbagai negara, salah satunya ada taman bali. Di area ini semua arsitekturnya bertemakan Bali. Di taman ini, sering diadakan festival kultur seperti pertunjukan tari dan kuliner dari Bali.

Area taman Bali di Garten der Welt , Berlin  disamping menawarkan keaslian suasana Bali, juga menawarkan pemandangan yang eksotis tumbuh-tumbuhan dan bunga-bunga tropis yang banyak di jumpai di negara beriklim trofis.

Tempat Ramah Anak di Berlin

Berlin merupakan kota yang sangat hijau, dengan 2.500 tempat terbuka hijau diseluruh Berlin (https://www.berlin.de/berlin-im-ueberblick/hauptstadtleben/erholung/ ). Setiap 200 m di daerah perumahan, harus ada tempat bermain anak. Sayangnya , banyaknya pemilik anjing di Berlin membuat kota ini jadi kotor dengan kotoran anjing di jalanan dan beberapa taman walau sudah ada larangan membawa masuk anjing ke rumput taman. Ditambah masih banyak juga penduduk  yang tidak menjaga kebersihan kota.

Tempat bermain di Berlin dan mungkin di sebagian besar di kota kota di Jerman lebih banyak berbahan kayu dan lebih banyak menawarkan main panjat-panjatan dan rintangan.

Di tengah kota juga terdapat beberapa peternakan mini. Tidak harus  pergi jauh ke luarkota , anak -anak bisa lihat langsung binatang-binatang seperti : domba, sapi, kuda poni, ayam, dan kelinci.

Waktu Keluarga

Akhir pekan biasanya kita pakai jalan jalan main ke spielplatz ( playpark) diluar. Kalau cuaca tidak mendukung, kita pindah ke tempat main indoor seperti Legoland yang menawarkan yearly ticket.  Memasuki musim semi, taman0taman besar seperti Britzer Garten dan Garten der Welt menawarkan pameran bunga seperti tulip dan sakura (Cherry Blossom).

tulipan-03

Britzer Garten

Street Art di Berlin juga menarik untuk diamati

Pengalaman lainnya di Berlin

Selain sebagai ibu rumah tangga, saya masih mengikuti kursus lain namanya Elternredaktion. Sebuah program kursus dari VHS ( sentra pendidikan komunal) untuk menulis sebuah majalah bagi para imigran. Disini saya belajar berdiskusi tentang tema apa yang menarik ditulis, belajar mengenal berbagai orang dari berbagai latar belakang budaya dan belajar menulis berita atau sebuah laporan interview dan belajar fotografi jurnalistik.

Di majalah edisi kemarin yang saya tulis adalah tentang pengalaman seorang relawan asal Indonesia yang mendedikasikan waktunya untuk mengajar Bahasa Jerman bagi keluarga pengungsi asal Syria. Karena saya suka menulis, kursus ini sangat menarik buat saya.  Kursus ini diadakan secara gratis bagi siapa saja dengan tingkat bahasa standard, kebanyakan yang ikutpun beragam mulai dari anak muda sampai orangtua. Tidak perlu punya keahlian menulis apalagi jago bahasa Jerman. Di sini siapapun diterima. Selain menulis tentang interview, saya juga ikut menyumbangkan resep indonesia yaitu resep tumis kacang panjang tempe (karena waktu itu tema majalah nya kacang panjang) .

Dari kursus bahasa Jerman saya mendapat sekali banyak pengalaman, diantaranya bisa pergi ke kamp Konsentrasi Yahudi di Berlin utara, karena di setiap kursus biasanya ada yang namanya kunjungan ke museum atau tempat tempat bersejarah.

Memorial and Museum sachsenhausen

Sampai ke pengalaman bertemu dengan Perdana Mentri Jerman ‚Angela Merkel di tahun 2017. Perdana Mentri Jerman ini datang dalam rangka kunjungan demografis dan tempat kami belajar kebetulan juga bertempat di gedung sosial yang menunjang dan membantu berbagai program sosial untuk berbagai lapisan masyarakat. Suatu pengalaman yang tidak akan terlupakan bisa bertatap muka langsung dengan orang nomor satu di Jerman.

Di gedung tempat saya belajar ini pula terdapat berbagai program ‘Engagement‘ , yaitu suatu inisiasi bagi masyarakat yang ingin membantu komunitas Berlin secara volunteer. Bisa membantu membacakan buku di perpustakaan bagi kelompok anak-anak, bisa juga membantu menemani pengungsi yang masih minim berbahasa Jerman, membantu para lansia, membantu membersihkan kota, dst.

Program Engagement ini sangat terstruktur di mana para relawan ditraining dan didampingi oleh supervisor. Saya tertarik dengan program engagement ‚Lesepaten, dimana volunteer 1x dalam seminggu menyediakan sekitar 2-3 jam untuk membacakan buku bagi anak anak di Perpustakaan. Menurut saya, program sosial di Berlin yang terintegrasi dan lengkap ini lah yang ingin sekali suatu saat saya bawa ke Indonesia untuk mensupport masyarakat di berbagai aspek. Mulai dari anak anak, keluarga dan juga lansia.

=====

Kisah Afifah dan keluarga bisa dibaca juga di http://www.jemarikecil.wordpress.com tentang kehidupan di Berlin dan kisah + tips parenting lainnya.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s