Merantau di Le Barcares

csOntel – I am a housewife and mother who love outdoor activities. I am actually a serious one but people said that I smile and laugh a lot. I love  british accent, watching football and I am a biggest fan of Manchester United FC.

 

Saya tinggal di Perancis setelah menikah dengan Monsieur yang berkebangsaan Perancis pada tahun 2011. Satu tahun setelah menikah, saya melahirkan petit monsieur, dan sekarang kami tinggal di sebuah kota di tepi pantai Mediterania bernama Le Barcares.

Merantau di Le Barcares

Saat ini saya tinggal di kota tepi pantai Mediterania bernama Le Barcares. Karena letaknya yang di selatan Perancis, kota saya ini selalu memiliki suhu yang lumayan hangat sepanjang tahun. Jadi jangan berharap ada salju tebal yang turun di kota ini di musim dingin, hujan saja jarang sekali, yang ada itu ya angin kencang.

1802178_barcares

Le Barcarès is a commune in the Pyrénées-Orientales department in southern France bordering the Mediterranean Sea

Hal-hal yang menarik untuk dikunjungi di kota Barcares

Pantai

Kalau musim panas, jangan ditanya ramainya. Pantai dan jalanan penuh sama para turis yang datang dari berbagai negara. Nah, biasanya kalau musim panas untuk para turisnya, pantai Barcares menyewakan fasilitas olah raga air seperti yacht, jet ski, dsb. Dan untuk yang suka party, hampir setiap weekend akan ada DJs yang siap untuk menemani para turis menghabiskan malam. Di daerah sekitaran pantai Grande Plage, terdapat salah satu perahu besar bernama Le Lydia yang menjadi salah satu kantor turisme di kota Barcares ini. Di sekitaran Lydia ini terdapat pedestrian yang cukup nyaman dan bersih, yang menarik kita juga dapat melihat instalasi artistik yang berada di sepanjang jalan.

beach4 (1)

Pelabuhan

Kalau untuk saya pribadi, tempat yang jadi favoritnya saya di kota Barcares ini itu adalah pelabuhannya. Enggak tahu kenapa, tapi saya suka banget bersepeda ke tempat ini, melihat para nelayan yang sedang mempersiapkan jala,  mencium aroma laut, mengagumi rumah singgah nelayan yang berwarna-warni, dan menikmati senja di antara perahu nelayan. Buat saya pribadi hal-hal seperti itu yang menjadi data tarik pelabuhan Barcares ini.

IMG_0725 (1)

fishermen house (1)

Le village magique de Noel

Walaupun Barcares ini ramainya di musim panas, bukan berarti tidak ada hal menarik yang layak dikunjungi di musim dingin. Objek turisme musim dingin yang harus dikunjungi di Barcares adalah Le Village Magique de Noel. Desa yang penut dennen ‘keajaiban’ ini judah ada sejak tahun 1999. Ini adalah desa buatan yang didekorasi sedemikian rupa sehingga menciptakan kesan bahwa kita sedang berada di sebuah negeri dongeng yang penuh dengan keajaiban. Inti dekorasi kota ‘ajaib’ yang selalu sama setiap tahunnya adalah pepohonan yang dipenuhi dengan butiran salju (buatan tentunya). Kemudian dekorasi tambahan lainnya adalah lampu-lampu hias dalam berbagai bentuk, yang selalu berganti setiap tahunnya.

IMG_0270 (1).jpg

skatingatvillagemagique

Pines Forest

Hutan pinus di Barcares ini menjadi tempat refreshing yang sangat alami dan sepi. Hutannya sendiri memang tidak terlalu luas, tetapi setiap kali kami berkunjung tidak terlihat banyak orang di sana. Selain itu, tempat ini juga memiliki peralatan olahraga ala-ala militer yang terbuat dari gelondongan kayu.

pines tree

Tahapan Awal masuk ke Perancis

Visa Long Sejour

Pada saat saya sedang menunggu proses izin dari Kedutaan Perancis di Jakarta untuk menikah dengan Monsieur,  kami pikir dapat sekaligus melakukan permohonan agar saya dapat segera mendapatkan visa ke Perancis, maksudnya sih supaya setelah proses pernikahan tidak usah repot-repot lagi mengurus visa. Tetapi ternyata untuk warga negara Indonesia yang menikah dengan warga negara Perancis di Indonesia, permohonan visa tersebut baru bisa diajukan setelah menerima livret de familie. Visa yang saya dapatkan adalah visa long sejour dengan status sebagai conjoint français, yang memperbolehkan saya untuk bekerja di Perancis. Bersamaan dengan visa tersebut dari pihak kedutaan memberikan formulir yang harus saya isi dan kirim ke l’Office français de l’immigration et de l’intégration (OFII):

  1. Setelah itu saya menghadiri pertemuan di kantor OFII, pertemuan ini sangat penting karena di sini saya diwajibkan untuk menandatangani kontrak integritas, sebelum mendapatkan stiker yang nantinya akan berguna untuk memperoleh titre de sejour.
  2. Mereka juga mewajibkan saya untuk menghadiri empat pertemuan yang diperuntukan bagi para imigran. Di mana di setiap pertemuan tersebut akan diberikan sertifikat yang berguna untuk mendapatkan titre de sejour di tahun-tahun berikutnya.
  3. Pihak dari OFII juga akan menanyakan kemampuan berbahasa Perancis kita. Kalau dianggap belum cukup maka mereka akan menawarkan kursus bahasa Perancis gratis. Karena waktu itu saya sudah mempunyai sertifikat DELF A1, maka saya tidak mengambil kursus tersebut.
  4. Lalu setelah itu mereka akan mempertanyakan latar belakang pendidikan kita, nanti mereka akan memberikan kesempatan untuk kita diwawancara di agen pencari kerja untuk diwawancara, agar kita bisa mendapatkan pekerjaan.

Visa long sejour ini hanya berlaku selama satu tahun saja. Karena bentuknya merupakan stiker yang ditempel di paspor, maka selama tahun pertama tinggal di Perancis, supaya lebih aman kalau keluar rumah agak jauh saya selalu membawa paspor.

Titre de séjour

Setelah mengantongi ijin tinggal di Perancis dengan visa de sejour, di tahun kedua saya harus memperbaharui ijin tinggal saya dengan titre de sejour. Tidak seperti visa long sejour yang hanya berupa stiker di paspor, titre de sejour ini saya anggap sebagai sebuah kartu identitas, jadilah setelah mendapatkan kartu ini saya tidak perlu membawa paspor lagi kecuali kalau mau keluar Perancis. Untuk mendapatkan kartu ini, syarat yang paling utama untuk pasangan yang menikah dengan orang Perancis adalah tidak bercerai. Setelah itu tentu saya harus melengkapi beberapa berkas yang dibutuhkan dan dikirimkan ke le prefecture. Sama seperti visa de sejour, kartu ini masa berlakunya adalah satu tahun, dan setiap kali melakukan pembaharuan, kartu yang lama harus dikembalikan.

Carte de resident

Saat ini saya telah mendapatkan kartu tanda penduduknya Perancis yang berlaku selama sepuluh tahun. Kartu ini saya dapatkan setelah tiga tahun tinggal di Perancis. Berdasarkan pengalaman saya, untuk mendapatkan kartu ini memang persyaratannya minimal tiga tahun tinggal di Perancis, tetapi teman saya yang lain baru mengajukan kartu penduduk ini setelah tahun ke-empat tinggal di Perancis. Pada saat saya mengajukan pembaharuan titre de sejour, pegawai dari pihak prefektur menawarkan saya untuk membuat kartu penduduk 10 tahun ini. Karena saya sudah tiga tahun tinggal di Perancis, dan bahasa Perancis saya dianggap sudah cukup bagus, beliau mengatakan (jika saya setuju), bisa langsung buat janji untuk diwawancara. Pada waktu itu, dengan ragu-ragu, saya langsung mengiyakan, karena saya pikir tidak ada salahnya dicoba, kalau berhasil lumayan tidak usah bolak-balik setiap tahun ke prefektur untuk memperbaharui kartu. Lagi pula masih bisa buat janji dulu, jadi masih bisa mempersiapkan diri untuk diwawancara di hari lain. Akhirnya saya iya-kan penawaran dari pegawai prefektur tersebut. Setelah saya mengiyakan, pegawai tersebut langsung menelepon pegawai prefektur lainnya untuk menanyakan jadwal wawancara. Tetapi.. ternyata lima menit kemudian saya diwawancara! Tanpa ada persiapan sama sekali, saya pun menjalankan wawancara.

Setelah itu pihak prefektur mengirimkan beberapa pertanyaan ke la maire (balai kota) di tempat saya tinggal, yang gunanya untuk mengetahui keaktifan saya di sini. Setelah itu saya melakukan wawancara dengan pihak balaik kota. Dari sini dapat diketahui apakah kita sebagai imigran dapat berbaur dan beradaptasi dengan masyarakat sekitar. Terutama juga (ini yang paling penting menurut saya) untuk mengetahui tingkat kemampuan berbahasa Perancis kita. Setelah wawancara dengan pihak balai kota selesai, mereka akan memberikan pendapat mereka mengenai pantas atau tidak pantasnya saya untuk mendapatkan kartu residen. Setelah itu saya harus menunggu dua minggu, sebelum akhirnya mendapatkan surat untuk mengambil kartu residen saya di prefektur.

Ohya! Perlu diingat, untuk memperbaharui visa tersebut harus dilakukan 3 bulan sebelum masa berlakunya habis. Periksa kelengkapan berkas sebelum ke prefektur, karena ada beberapa prefektur yang menolak menerima berkas kalau tidak lengkap. Jadi daripada bolak-balik, lebih baik dilengkapinya terlebih dulu berkas-berkas yang dibutuhkan.

Berkendara di Perancis

Untuk di kota-kota besar seperti Paris, Bordeaux, Marseille, dan sebagainya, pada umumnya sudah memiliki sarana transportasi umum yang cukup memadai, seperti misalnya kereta cepat TGV, bis, ataupun tramway. Sehingga tidak menjadi masalah bagi warganya untuk berpindah tempat tanpa harus memiliki kendaraan pribadi. Hal ini berbeda dengan mereka yang tinggal di kota kecil seperti saya. Karena jadwal bus yang tidak selalu ada setiap waktu, para warga di kota kecil selalu mengandalkan kendaraan pribadi untuk berpindah tempat. Nah, untuk itu saya tertarik untuk memberikan informasi (sedikit) tentang apa-apa yang harus diketahui kalau mau berkendaraan di Perancis.

Sistem Izin Mengemudi dengan poin

Setiap pengemudi di Perancis punya jumlah maksimum dua belas poin. Berkendara di Perancis itu bantak jebakan mautnya, kalau misalnya kena tilang karena tidak pakai sabuk pengaman atau sedang menelepon, poinnya berkurang tiga poin. Misalnya kena radar, berkurang satu poin. Jadinya kalau tidak hati-hati sekali, poin SIM ini cepat sekali habisnya. Nah, kalau yang jumlah poinnya sudah menipis (untuk mengemudi diharuskan memiliki minimum poin yaitu empat poin), para pengemudi diwajibkan mengikuti stage recuperation (semacam kursus rekuperasi poin), supaya bisa mendapatkan poin mereka kembali. Kalau misalnya mereka tidak mengikuti kursus ini mereka terancam didenda dan pembekuan SIM telama tiga tahun.

Kursus rekuperasi poin ini berbayar, sistemnya hampir sama seperti kalau mau mendapatkan SIM baru – musti tes tentang kode jalan, dan latihan menyetir lagi. Kadang-kadang para pengendaranya malas, jadi banyak juga yang membiarkan SIM mereka hilang, dan mengganti mobil mereka dengan mobil yang bisa dikendarai tanpa SIM.

Setiap kendaraan wajib memiliki asuransi

Di Perancis ini asuransi mobil itu wajib hukumnya. Bisa saja sih berkendaraan tanpa asuransi, tapi kalau nanti ada pemeriksaan dan ternyata kendaraan kita gak punya asuransi bisa terkena denda. Selain itu, dari pengalaman saya hari ini, punya asuransi itu bisa bikin kita tenang kalau misalnya (sambil ketok meja) terjadi kecelakaan. Tidak perlu marah-marah sama yang nabrak, yang perlu cuma tinggal minta dan isi (oleh kedua pihak) kertas Constat Europeen d’Accident untuk ditujukan ke asuransi, dan selanjutnya biarkan mereka yang bekerja untuk mengganti kerusakan kendaraan kita. Asuransi ini tidak hanya berlaku untuk kendaraan yang rusak saja, tetapi juga untuk korban yang terluka akan dibayarkan pengobatannya. Kalau misalnya kalian mau menyewa mobil, pihak penyewa biasanya akan menawarkan asuransi. Kalau menurut saya lebih baik diambil saja, tidak apa-apa bayar sedikit lebih mahal yang penting jadi lebih aman.

Jika terjadi kecelakaan polisi akan datang ke tempat kejadian hanya jika ada korban

Kalau misalnya sudah terjadi kecelakaan, tidak udah buru-buru panik dan telepon polisi. Di sini polisi akan datang kalau sampai ada korban. Beda banget sama di Indonesia yang kalau ada kecelakaan Pak polisi pasti langsung nyamperin kita dong buat nanya-nanya kejadian, atau jadi mediator kalau misalnya pihak yang nabrak dan ditabrak saling ngotot. Kalau di Perancis mah boro-boro. Pernah ya waktu pas kami kecelakaan karena ada mobil yang menabrak mobil kami. Di tengah jalan ada pak polisi melihat kami dan mobil kami yang ringsek, tetapi dia gak ngapa-ngapain cuma jalan aja terus gitu, tidak tertarik sama sekali untuk mengetahui kronologis kejadian. Mertua saya juga waktu itu sempat menelepon ke kantor polisi, terus beliau ditanya apakah ada korban yang terluka atau tidak?. Pas mertua saya jawab tidak ada, mereka malah menyuruh kami untuk menyelesaikan sendiri. Katanya mereka bisa datang ke tempat kejadian kecelakaan cuma kalau ada korban saja. Makanya, kalau misalnya (sambil ngetok kayu) sampai ada kecelakaan tetapi tidak ada koran lebih baik diselesaikan sendiri saja.

Awas radar

Iya radar ini digunakan untuk mengatur batas maksimum kecepatan. Biasanya sih radar ini ditempatkan di jalan-jalan besar yang padat lalu lintasnya. Tidak jarang juga dari pihak gendarmerie turun tangan langsung untuk meneropong kecepatan kendaraan di tempat yang tidak terduga. Ada juga radar mobile. Radar ini ada di dalam mobil yang dikendarai polisi atau gendarmerie yang tidak berseragam. Tapi mobil yang dikendarai ini mobil biasa, bukan mobil polisi atau gendarmerie. Jadi mereka menyamar gitu. Sebenarnya ini kadang-kadang dianggap menjebak para pengendara. Karena saking banyaknya radar, ada sekelompok pengendara yang membuat grup antiradar, karena mereka menganggap radar sepertinya disalahfungsikan oleh pemerintah. Tidak jarang banyak juga yang menutup kamera radar dengan cat atau plastik, supaya mereka tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Setuju atau tidak setuju sama radar ya namanya juga berkendara, jadi harus taat dengan batas kecepatan maksimum yang dianjurkan.

wheels-france-camera-blog480

Kalau kita sampai melewati batas kecepatan, radar akan memfoto nomor kendaraan kita dan surat dendanya akan dikirimkan beberapa hari kemudian ke alamat rumah kita. Tapi bisa juga kalau lagi apes ya langsung dijegat sama polisi atau gendarmerie. Jadi kalau gak mau didenda ya musti hati-hati.

Tidak usah umbar klakson

Kalau berkendaraan di Jakarta (apalagi kalau sedang macet) orang senang banget mengklakson mobil. Kalau di Perancis klakson dipakai untuk mengingatkan pengemudi yang nyetirnya tidak benar dan bisa bikin bahaya pengendara lainnya. Jadi kalau misalnya kalian sedang berkendara di jalanan Perancis dan dapat klakson, itu artinya kalian nyaris membahayakan pengendara lain. Klaksonnya cuma sekali aja kok, enggak berkali-kali. Jadi tidak udah panik atau kesal yaa.

Untuk sementara saya baru bisa berbagi segitu saja tentang info berkendaraan di Perancis. Nanti kalau saya sudah tahu lebih banyak lagi akan saya tambahkan, hehe. Tapi sebenarnya sih mau di mana pun juga kalau mau berkendara ya musti hati-hati. Tidak usah pakai emosi kalau misalnya ada kendaraan yang bikin kesal ya diklakson aja.

Sampai cerita selanjutnya dari saya..!


xxxx

Ontel bisa dihubungi via http://www.halobonjour.com

halobonjour@outlook.fr

Instagram: @halobonjour

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s